Apple, Google Melarang Pengumpulan Data GPS di Aplikasi Pelacakan Kontak COVID-19

Apple dan Google dilaporkan telah melarang pelacakan lokasi di aplikasi yang menggunakan sistem pelacakan masuk COVID-19 milik mereka. Menurut Reuters, dua perusahaan teknologi yang telah bekerja sama untuk memperlambat penyebaran virus corona baru tidak mengizinkan pengumpulan data GPS.

Sebaliknya, otoritas kesehatan yang hanya mengakses informasi lokasi pasien harus mengandalkan “solusi yang tidak stabil dan boros baterai” yang dijelaskan oleh Google dan Apple. Pendukung privasi telah memperingatkan bahwa merilis data lokasi terkait kesehatan dapat menempatkan perusahaan dan individu pada risiko penuntutan.

Versi pertama dari platform pelacakan koneksi dirilis untuk pengembang iOS dan Android minggu lalu. Sistem menggunakan sinyal Bluetooth untuk melakukan “jabat tangan digital” antara pemilik ponsel cerdas; Orang-orang dapat berkontribusi dan mengaktifkan pemberitahuan, dan pasien dapat secara anonim memberi tahu orang-orang tentang diagnosis positif mereka. Namun, tanpa data GPS, aplikasi tidak dapat mengidentifikasi detail seperti pergerakan letusan atau lokasi hotspot.

Seperti yang ditunjukkan Reuters, beberapa hanya melewati perangkat Apple-Google dan “berpegang teguh pada pendekatan mereka sendiri.” Pembuat perangkat lunak Twenty, pengembang Utah’s Healthy Together dengan layanan konektivitas GPS dan Bluetooth, mengatakan aplikasi itu “bekerja secara efisien” tanpa bantuan pengguna industri berat.

Google dan Apple ingin meluncurkan proyek tersebut ke sekitar 2 miliar ponsel di seluruh dunia pada akhir tahun. Perusahaan mendorong otoritas kesehatan untuk membuat hanya satu aplikasi resmi per negara untuk menghindari fragmentasi dan mendorong adopsi. Pada saat yang sama, pendekatan nasional dan regional didukung.

Inggris, sementara itu, akan mulai menguji penggunaan pengintai COVID-19 di Isle of Wight minggu ini. Staf NHS akan memiliki akses ke platform untuk pertama kalinya, yang akan tersedia untuk 140.000 penduduk pulau lainnya pada hari Kamis. Setelah menolak teknologi pelacakan yang dikembangkan oleh Apple dan Google, Inggris mengadopsi model terpusat yang menyimpan kemunculan kontak di perangkat pengguna sebagai token anonim. Jika seseorang dites positif, aplikasi akan memberi tahu mereka tentang token yang mereka anggap “disusupi”.

šŸ‘‰ TRENDING :  Kit Facebook Memudahkan Menghubungi Teman Menggunakan Apple Watch Anda

Apple dan Google telah mengumumkan bahwa teknologi pelacakan virus corona mereka akan melarang penggunaan lokasi.Ā Pelacakan kontak adalah proses menemukan dan menghubungi orang-orang yang terpapar penyakit yang berpotensi menular, dan para ahli melihatnya sebagai alat utama dalam membangun kembali masyarakat di tengah wabah virus corona.

Sementara inti dari upaya ini tetap sangat manusiawi ā€” puluhan ribu tentara terlibat di Amerika Serikat saja ā€” teknologi baru dapat melengkapi upaya manual. Itulah mengapa banyak orang bersemangat ketika Apple dan Google mengungkapkan bahwa mereka sedang mengembangkan teknologi yang memungkinkan otoritas NHS membuat aplikasi pelacakan kontak dan pelaporan kontak di seluruh dunia. Sistem lengkap, yang menggunakan sinyal Bluetooth untuk menentukan seberapa dekat kita dengan pasien yang didiagnosis dengan Covid-19, diharapkan akan dirilis pada pertengahan Mei. Para pengembang sekarang memiliki versi pertama dari sistem.

Selain larangan berbagi ruang, Silicon Valley Titans juga merilis sejumlah persyaratan lain untuk pengembang hari ini. Hanya otoritas kesehatan masyarakat yang dapat mengajukan aplikasi; semua aplikasi harus mendapatkan persetujuan pengguna sebelum menggunakan API notifikasi eksposur; dan persetujuan kedua diperlukan sebelum hasil tes positif dan kunci diagnostik dibagikan kepada otoritas kesehatan. Akhirnya, pengumpulan data harus dijaga seminimal mungkin dan hanya digunakan untuk tujuan perawatan kesehatan. Penggunaan data lainnya dilarang: tidak dapat digunakan untuk iklan bertarget atau tujuan penegakan hukum.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *